Thursday, May 19, 2016

Di Sebalik Tabir Nikmat

Pada kebiasaannya, Allah memberikan sesuatu anugerah buat hamba-Nya yang jauh dari-Nya sebagai istidraj. Namun kadangkala, Allah mengurniakan sesuatu anugerah kepada hamba-Nya yang semakin jauh dan berputus-asa dengan-Nya sebagai hadiah yang membuatkan kita tersentap. 

Di saat kita mulai berputus asa kerana merasakan Allah jauh dari kita, Allah tak sudi mendengar dan mengabulkan permintaan kita yang sudah bertahun-tahun lamanya kita meminta, namun tiba-tiba Allah mengurniakan sesuatu yang lain, yang benar-benar membuatkan kita tersentak dan tersedar bahawa Allah sebenarnya tak jauh dari kita. Allah sentiasa mendengar rintihan kita..cuma kita yang mudah merajuk, mudah berputus asa. Lantas, atas dasar kasih sayang Allah, Dia mengurniakan kita nikmat bagi memujuk kita untuk kembali mendekatiNya..

Lumrah manusia, nikmat yang dikurniakan jarang disyukuri. Kalau pun disyukuri, ianya sekejap cuma. Kita lebih fokus kepada impian dan harapan kita yang kita rasakan itulah nikmat yang sebenar-benarnya yang kita perlukan. Padahal kita sebenarnya tidak tahu adakah nikmat yang kita harapkan itu benar-benar baik buat kita, baik buat masa depan kita. Itulah sebabnya kadang-kala kita masih lagi tidak bersyukur dengan nikmat yang kita dapat walaupun nikmat yang diperolehi dikagumi dan diharapkan oleh orang lain di sekeliling kita.


Begitulah di sebalik tabir nikmat, tersingkap kasih sayang Allah yang tak pernah jauh dari hamba-Nya. Cuba kita singkapi tabir nikmat anugerah Allah, nescaya ia lebih dari cukup untuk kita terus mendekatiNya...

No comments :

LinkWithin

Blog Widget by LinkWithin