Saturday, May 7, 2016

Glass Ceiling

Glass Ceiling - "Term used to describe the unseen, yet unbreakable, barrier that keeps one from rising to the upper rungs of the corporate ladder, regardless of qualifications or achievements." - wikipedia.

Kita mendongak ke langit biru nan indah dan berangan-angan untuk terbang dan menggapainya. Berbekalkan sedikit persiapan, kita mula terbang melayang-layang...semakin tinggi dan semakin tinggi...tiba-tiba...

"Gedegang!!!" Oppsss....ada kaca rupanya yang menghalang.


Dalam dunia korporat, mungkin kita rasa kita sudah cukup pengalaman, ilmu pengetahuan, pengaruh dan sebagainya. Segala bekalan ini kita harapkan dapat membawa kita ke puncak kejayaan...namun ada sesuatu yang menghalang kita untuk menembusinya. Mungkin ada kelemahan yang tanpa kita sedari menjadi penghalang. Mungkin cara kita yang tidak tepat atau tersilap langkah...Atau mungkin juga sebenarnya kita masih belum bersedia untuk berada di level yang diimpikan.

Dalam kehidupan, sesuatu yang indah kelihatan mudah untuk digapai. Namun yang realitinya tak semudah seperti yang digambarkan. Banyak perkara yang perlu kita korbankan demi memenuhi impian. Banyak ujian yang perlu ditempuhi bagi merasai kemanisan berada di puncak kejayaan.

Dalam kehidupan muslim, keindahan syurga tidak terungkap dengan kata-kata, tidak terkira nikmatnya berada di sana. Oleh yang demikian, ramai orang mengimpikan syurga, hidup bahagia di kelilingi bidadari/bidadara, bernaung di dalam mahligai yang indah dan berbagai lagi nikmat...namun tak ramai yang nampak banyaknya dosa yang sebenarnya menjadi penghijab kita untuk ke syurga.

Let's break the glasses! Marilah kita menuju ke puncak kejayaan. Perbaiki segala kekurangan dan kelemahan, muhasabah segala kesilapan diri. Ingat, puncak kejayaan kita adalah syurga. Jangan kita biarkan dosa menjadi penghijabnya.

No comments :

LinkWithin

Blog Widget by LinkWithin