Tuesday, December 29, 2009

Warkah Wardah

These are some entries of letters from novel Warkah Cinta Berbau Syurga..

Amir.. aku sunyi tanpamu, aku teramat sunyi.. aku perlu luahkan jua walaupun pd sekeping krts. engkau mgkin tdk tahu bgmn sepi di hatiku bukan? @ engkau mengetahuinya? adakah engkau dpt merasainya? mgkin ya, mgkin tidak. aku yakin engkau tidak tahu bgmn aku menjalani hari2 di sini. hatta keluargaku dan rakanku juga tdk tahu. aku menderita dlm dunia yg kuhuni sendirian.

tetapi jgn bimbang, semua org menganggapku bahagia. mrk lihat aku sering tersenyum. krn aku pandai sekali berjenaka, makanku juga penuh selera. tmbhn pula aku tdk trlalu memilih makanan. mandiku juga basah dan pakaianku kemas. bukankah ak simple dan bersih, pasti aku menjaga penampilanku. jelasnya ak kelihatan ckup bertenaga di mata mrk. hakikatnya, ak amt lemah. ak tidak mampu merubah perasaan sendiri.

aku menangis stiap kali brsendirian di bilik. air mata akn tumpah dan bunyi esakan mnjadi lagu hati yg tdk mampu kupujuk sjk dahulu hingga kini, ak tdk minta semua ini, tetapi Tuhan berikan juga. spnjg 3thn ini, ak cuba sedaya upaya melupakanmu. ak bersolat hajat dan berdoa setiap mlm, kerapkali jg aku brtahajjud, kemudian brmunajat kpd Tuhan meminta agr dilunturkan perasaan ini.. ak rayu, rintih dan pohon sepenuh hati agr figuramu keluar dr hatiku.

akhirnyaa apa yg brlaku?

sungguh! hingga skrg ak masih tidak mampu.

walhal, engkau antara lelaki ego yg prnh kutemui. bukan sekali engkau buat hatiku terluka dan sakit. mlh stiap kali brcakap dgnmu, engkau akn brsikap dingin dan membela diri. stiap kali ak mendekatimu, engkau akn larikan pandangan dan mnjadikan ak rendah diri. bila ak brckp soal perasaan, engkau akn tukar bicara dan menasihatkan ak supaya tdk pergi trlalu jauh. engkau sering buat ak tertanya2 apa yg ada dlm hatimu. hingga aku ak rasa spt perempuan murahan, terhegeh2 mndekatimu sdgkn engkau lgsg tdk memandangku.

selama ini ak tlh dipujuk brkali2 oleh lelaki lain utk menerima mrk. semuanya ak tolak. aku fikir, mrk semua trlalu lemah sehingga dtg merayu pdku. benar, timba dtg mncari perigi. tetapi ak tdk suka lelaki yg trlalu mgharap.

bukankah bunga bukan sekuntum?

kenapa memaksa seseorg utk menyintai sesuatu yg tidak mereka mahu?

tetapi berbeza dgnmu. aku fikir engkau trlalu jauh di atasku. shingga ak sntiasa mengimpikan dirimu dtg kpdku, melamarku dan membawaku brsamamu. itulah impianku smnjk pertama kali kau menegurku dgn sepatah salam dn sekeping surat. surat pertamamu kubaca berkali2 dan ianya spt sihir yg menusuk ke jiwa. engkau bukan meminta ak agr menerimamu spt lelaki lain. tapi engkau memintaku mnjadi kwn yg saling membimbing kpd agama. kau bilang mahu saling menasihati dan mahu aku menemanimu..

sebetulnya surat pertamamu cukup mmbuat ak trpukul. ada riak sombong dan ego di dlmnya. mgkin itu bukan hsratmu, brgkali engkau trlalu memandang tinggi pd diri sendiri tnpa kau sedari. tetapi itulah bezamu drp lelaki lain, engkau tdk merayu dan mgharap apa2 dariku. malah, aku kagumi dirimu krn memliki ilmu dan kesedaran agama. pantas shj ak menerimamu sbg kwn.

ramai lelaki yg mndekatiku dan mahu mnjadikan ak pasangan mrk. aku tolak, ak katakan kpd mrk dgn baik. kemudian ada yg brkeras, hingga ak trpaksa brperang dgn keadaan. ak meluahkan kesusahanku kpdmu. lalu engkau dgn egonya mengatakan bhw kt tiada apa2 yg istimewa.

" kt sekadar kwn yg saling mmbimbing dlm prkara kebaikan. tdk lebih dri itu. antara kt tiada apa2 yg istimewa. jk dirimu mncari atau menerima seseorg, aku tidak akn mghalang." aduh, bicaramu bnr2 buat hati wanitaku menangis. aku fikir engkau akn cuba membelaku dn mengurangkan bebananku. ternyata, engkau melepaskan tgn. engkau tdk prnh mnjelaskn isi hatimu pdku. hingga ak jd walah utk brkongsi perasaan sndri..

Amir..engkau mmg sombong! engkau sering menjauhkan diri setiap kali ak cuba berkata sesuatu pdmu. krn itu ak masih terkejar2 cintamu.

Amir.. aku mahu menjadi gadis itu. gadis yg engkau harapkan.. aku masih mehukannya walaupun aku sudah berkahwin..

oh Tuhan, maafkan aku.

surat seterusnya...

Amir, aku sakit Amir..aku akan mati. aku tahu itulah yg doktor beritahu suamiku. aku tdk takut utk mati Amir. aku cuma takut jika aku tdk lagi boleh menulis utkmu..Amir..

kerana aku cintakan hati dan sikapmulah ak masih boleh berdiri di sini. krn sikapmu mengajarku erti cintakan Allah. dan kini slps ak gagal mndpt cintamu, aku yakin aku masih ada cinta Allah. dgn pgharapan cinta kpd Allah dan serpihan cintamulah aku jadikan bekalan utk terus hidup di dunia ini. cintakan manusia telah sama skali kulupakan. krn aku sudah jemu dgn kepalsuan cinta manusia.

cuma apa yg aku sesalkan adlh sikapmu yg trlalu ego kpdku. lntaran keegoanmu itulah juga aku rasakan aku brtepuk sblh tgn. walaupun hatiku kuat mengatakan engkau juga menyintaiku tetapi keegoanmu lebih kuat utk menolaknya. justeru itulah aku menerima shj lamaran yg dtg. bgku x perlu lg ak mmberitahumu dan brbincang dgnmu. krn aku yakin jwpn yg akn engkau berikan adlh sama dan akn mmbuatku lebih samar. aku tekad. biarlah ibubapaku yg menentukan jodohku. biarlah keegoanmu menagtasi cintaku.

malangnya, ak tdk menjumpai sikap yg ada pdmu dlm diri suamiku. itu mmbuatkan aku sering berdosa mmbndingkan dirinya dgn dirimu. suamiku tdk prnah bercerita tntg agama sptmana warkah bisumu yg sering kau berikan. hal ini membuatkan aku bnr2 merinduimu.

aku tahu, kematianku makin mghampiri. bukankah itu lebih baik utkku, Amir?
aduh..Tuhan, aku tidak dpt hidup begini.
Amir, aku sgt cintakanmu. ketahuilah Amir, Wardah sgt2 menyintai Amir Mukhlis.
Amir, bilakah engkau akn dtg kepadaku?

>> Fifah kata novel ni byk sgt persamaannya ngn kisah aku, dat's y she suggest for me to read dis novel, tp bg aku, citer ni terlalu byk perbezaannya especially perwatakan Amir dgn 'dia' yg jauh beza bagai langit ngn bumi.. sory 2 say la, totally different..

No comments :

LinkWithin

Blog Widget by LinkWithin