Sunday, February 2, 2014

Beramah Mesra Bersama Warga Emas

Date : 27 Oct 2013
Venue : Ruman Seri Kenangan, Cheras

Rumah Seri Kenangan Cheras terletak di batu 11, betul-betul di tepi highway Cheras-Kajang. Buat masa ini, terdapat 176 warga emas tinggal di sini yang berasal dari pelbagai negeri di seluruh Malaysia. 


Aku berpeluang menyertai program kebajikan dan ramah-mesra bersama warga emas di sini, anjuran company aku dengan kerjasama Pusat Pungutan Zakat (PPZ). Ini adalah kali pertama aku mengikuti program macam ni. Masa mula-mula menjejak kaki ke sana, terasa berdebar-debar jugak la. Dalam fikiran, macammana la nak berdepan dengan mereka, bagaimana penerimaan mereka dan berkali-kali mengingatkan diri supaya jangan terlepas cakap pasal keluarga atau kisah lampau mereka. 

Sesi bergambar selepas tamat program bersama PPZ
Setibanya di sana, aku rasa terpukau kerana ia kelihatan sangat cantik dan dilengkapi dengan pelbagai kemudahan. Rupa-rupanya Rumah Seri Kenangan di Cheras ni baru sahaja siap renovated. Bagi cawangan lain juga akan direnovate secara berperingkat-peringkat. Di sini terdapat rumah berbentuk seperti cluster, dan di setiap cluster didiami oleh 6-8 orang warga emas. Antara kemudahan yang terdapat di sini ialah gim, pusat muzik tradisional, bengkel kraftangan, dewan serbaguna dan lain-lain. 

Setiap cluster dikategorikan kepada tahap kesihatan dan kemampuan penghuni yang berbeza. Aku berpeluang melawat ke bahagian yang agak kritikal iaitu tahap yang memerlukan penjagaan rapi, tidak berupaya bangun dan berjalan dengan sendiri. Aku lihat keadaan mereka sangat menyedihkan. Ada yang berbadan kurus kering betul-betul tinggal tulang dan kulit sahaja, makan dan minum melalui tiub ke dalam saluran hidung. 

Terdapat juga penghuni yang agak ramah bercerita. Aku tak berani nak tanya pasal asal-usul dan keluarga mereka, tetapi mereka sendiri yang bercerita. Ada yang ditinggalkan anak-anak, ada yang sebatang kara selepas kematian suami, dan bagi aku yang paling menyedihkan adalah seorang andartu yang merupakan anak tunggal dan telah kematian ibu-bapa. Dia betul-betul sebatang kara. MasyaAllah, aku tak tahu seandainya aku diuji sebegitu, bagaimana aku nak meneruskan hidup.nauzubillah...

Mereka juga bercerita, ramai juga pelawat-pelawat yang datang dari golongan pelajar sekolah dan universiti, serta sukarelawan termasuk golongan artis. Ada antara mereka pernah benjanji untuk datang semula, namun mungkir janji. Pada aku, andainya tidak ikhlas dan tidak terniat sebenarnya untuk datang melawat di lain kali, tak usahlah berjanji dan memberi harapan palsu kepada mereka. 

Selepas beramah mesra dalam lebih kurang 4-5jam, kami berkumpul di dewan serbaguna untuk menikmati makan tengahari, hidangan Nasi Arab hasil gotong-royong staff PPZ. Hebat rupanya warga PPZ dalam menyediakan masakan Nasi Arab, memang sangat sedap! Kami juga dihiburkan oleh artis jemputan Syam Kamikaze, Pian Saujana, Yatt Hamzah dan beberapa selebriti dakwah yang lain. 

Yatt Hamzah beramah mesra dengan warga emas.. cantik kan dia=))
Akhir kalam, apa yang aku dapat daripada program kali ni adalah kasih-kayang terhadap ibu-bapa. Aku rasa kesal kerana agak kurang meluangkan masa bersama ibu-bapaku di kampung. Dan seandainya aku diuji dengan keadaan ibu-bapa yang tak berdaya, mampukah aku untuk menjaga dan menguruskan mereka seikhlas mungkin sebagaimana mereka menjagaku ketika aku kecil dulu?

Semoga Allah sentiasa memberi kesihatan yang baik buat kedua ibubapaku. Dan semoga aku diberi kekuatan dan keredhaan di saat mereka tidak berdaya suatu hari nanti...

No comments :

LinkWithin

Blog Widget by LinkWithin