Monday, March 16, 2009

Mengapa Manusia Melukis?


JAWAPAN DARI EMPAT TEORI

Apabila ditanya mengapa melukis pelukis akan memberi pelbagai jawapan. Jawapan mungkin berbeza. Ada yang melukis kerana seronok melukis semata-mata. Ada yang ingin meluahkan perasaan. Ada yang ingin mengatakan sesuatu mengenai sesuatu dan sebagainya. Apa pun jawapan yang diberi sebenarnya jawapan-jawapan ini menjurus kepada pernyataan dalam empat teori berikut iaitu:

Teori Mimetik
Mengikut teori ini pelukis melukis bagi tujuan merekod. Lukisan yang terangkum dalam teori ini banyak dihasilkan sebelum kamera dicipta. Malah ia boleh dikesan semenjak lukisan purba di dinding Gua Altamera. Lukisan-lukisan jenis ini seratus peratus bersifat realisme dari lukisan potret, lanskap, lukisan peristiwa sehinggalah kepada lukisan-lukisan ilustrasi dalam buku-buku dan berbagai penerbitan. Banyak lukisan-lukisan jenis ini yang dihasilkan pada silam memberi manfaat kepada manusia masa kini. Tanpa lukisan-lukisan lama yang masih tersimpan pada masa kini manusia sekarang tidak dapat menilai persekitaran generasi mereka pada masa dahulu.

Teori Pragmatik
Kalau mengikut teori mimetik artis melukis bagi tujuan catatan atau rekod lain pula lukisan yang dihasilkan mengikut teori pragmatik. Mengikut teori ini manusia melukis kerana bertujuan mengkritik pihak lain atau mengkritik masyarakat. Maksud mengritik ialah menyindir, menyinis, menghentam dan sebagainya. Selain dari penulis, pelukis juga mampu menyatakan sesuatu perasaan tidak puas hatinya terhadap pihak lain atau masyarakat keleliling melalui karyanya. Contoh, cuba rujuk lukisan Breakfast on The Grass oleh Manet. Dalam lukisan ini didapati Manet mengkritik golongan bangsawan dan hartawan melalui lukisannya mengenai sikap golongan bangsawan dan hartawan yang menggunakan kedudukan mereka mengeksploitasi rakyat miskin untuk memuaskan nafsu mereka. Teori ini sebenarnya menyangkal dakwaan kononnya setengah pelukis suka berkhayal dan membuang masa.

Teori Ekspresif
Teori ekspresif lebih beroriantasikan pelukis di mana pelukis melukis bertujuan semata-mata untuk melepaskan perasaannya. Dalam hal ini dia tidak memikirkan hal orang lain. Antara contoh pelukis yang pernah melukis berlandaskan teori ini ialah Publo Piccaso. Selain sebagai artis Piccaso dikatakan juga seorang kaki perempuan. Apabila beliau tidak puas hati atau marah terhadap kekasihnya Piccaso dikatakan suka melepaskan perasaannya di atas kanvas dengan melukis imej kekasihnya dengan penuh lucah dan hodoh. Picccaso dikatakan pernah melukis 85 keping lukisan wanita dalam keadaan sangat lucah dalam masa seminggu. Tidak ada apa-apa tujuan dia melukis lukisan-lukisan itu selain semata-mata untuk melepaskan geramnya terhadap kekasihnya. Sila rujuk salah satu lukisannya yang bertajuk Nude on The Cushion.

Mengikut teori ini perasaan yang dilepaskan bukan semata-mata perasaan marah atau geram seperti Piccaso tadi. Ia boleh juga berbentuk perasaan melankoli, rindu, gembira sedih, sayu, dan sebagainya. Atau kita mungkin ingin menceritakan sesuatu mengenai sesuatu mengikut cara kita sendiri.

Teori Objektif
Teori ini mengatakan ada pelukis yang melukis untuk menikmati keindahan lukisan itu semata-mata. Teori ini juga lebih berorientasikan pelukis itu sendiri. Monet tergolong sebagai artis yang gemar aliran impressionisme. Lanskap adalah sebahagian subjek lukisannya. Tetapi lanskapnya bukan seratus peratus realistik. Kerana beliau terlalu impress dengan apa dilihat di sekelingnya menjadikan beliau suka melukis subjek-subjeknya lebih indah dari keadaan sebenarnya. Sila rujuk lukisannya Poppy Field. Lukisan ini bukan dilukis bagi tujuan merekod ladang popi tetapi Monet sangat tertarik dengan keindahan bunga popi yang kemerahan dan segar.

Dari teori-teori di atas kita kini boleh melihat di mana kita sebenarnya berada. Sebab itu kita tidak boleh memperkecilkan artis lain disebabkan aliran dan stail mereka tidak sama dengan aliran dan stail kita. Seorang realist tidak boleh menidakkan seorang pelukis abstrak atau sebaliknya. Ini adalah kerana apa yang dilukis oleh sesorang ada sebab dan tujuannya. Kita tidak perlu tanya kenapa dia melukis kerana dari lukisannya kita akan tahu kenapa dia melukis.

No comments :

LinkWithin

Blog Widget by LinkWithin